Sang Bima mencari Tirta Kamandalu


Cerita singkat Panca Pandawa dan Seratus Korawa berguru kepada Resi Drona. Dalam hal berguru sikap Panca Pandawa selalu jujur berani dan benar, taat dan patuh serta selalu hormat kepada perintah guru (Guru Susrusa), sehingga apa yang dibutuhkan dalam berguru dapat dicapai terutama dalam Ilmu Danur Dara (ilmu menggunakan panah), sopan santun, sikap susila dan etika. 


Panca Pandawa akhirnya  menjadi keluarga panutan terutama sekali dalam menjalankan fatwa  Panca Satya yaitu:  Satya Hradaya, Satya Tentang, Satya Laksana, Satya Mitra dan Satya Semaya. Satya Hredaya artinya setia pada pikiran, Satya Tentang artinya setia pada kata-kata, Satya Laksana artinya setia pada perbuatan, Satya Mitra artinya setia  pada saudara/ teman, Satya Semaya artinya  setia pada janji. Sedangkan Seratus Korawa yang bersifat egois dan arogan selalu ingin menang  sendiri dengan tidak punya sikap sopan-santun kesudahannya selalu dikalahkan oleh  Panca Pandawa dalam hal kualitas pendidikan. Oleh sebab itu, lalu mereka memikirkan niat-niat jahatnya untuk menaklukan Panca pandawa. Terutama Sang Bima yang dianggap paling berpengaruh biar mampu ditaklukkan oleh Duryodana. Duryodana minta kepada Resi Drona biar memerintahkan Bima untuk mencari Tirta Kamandalu  di dalam lautan dengan tujuan biar sang Bima mati terseret arus gelombang laut. 

Resi Drona pun memerintahkan Sang Bima mencari Tirta Kamandaluke dalam laut. Sebelum berangkat Sang Bima tidak lupa minta restu pada ibunya Dewi Kunti, kakanda Yudhistira, serta adik-adiknya. Setelah mendapat restu barulah Sang Bima berangkat. Mendengar keberangkatan Bima tersebut Korawa merasa senang  karena yang paling ditakuti tersebut sudah pasti akan mati. Oleh sebab Sang Bima menghormati perintah guru dan menjalankan fatwa Satya Laksana sedikitpun tidak  punya perasaan curiga selalu nrimo menjalankan perintah Guru.

Pertama, Bima disuruh mencari Tirta Kamandalu di dalam Sumur Sidurangga. Namun yang ada di sana dua  ekor Naga Besar yang melilit Sang Bima tapi dapat dipotong lehernya kemudian bermetamorfosis menjadi Widyadara dan Widyadari. Kepala naga itu dibawa pulang. 

Kedua, Bima disuruh pergi ke sebuah kawasan berupa ladang yang dijaga oleh Raksasa Indrabapu yang ingin mencelakai Bima,namun berkat kesigapan Bima, Indrabapu  dipotong lehernya dan dibawa ke Hastina. Seisi kerajaan merasa takut melihat kepala  Raksasa Indrabapu yang menyeramkan. Bima disuruh membuang kepala raksasa  itu oleh Resi Drona. 

Ketiga, Bima disuruh mencari Tirta Kamandaluke tengah laut  dan tidak boleh memakai perahu. Baik jikalau begitu akan saya lakukan, atas dasar kebenaran menjalankan fatwa satya dan guru susrusa. Bima menceburkan dirinya  ke laut. Ombak yang begitu besar menyeretnya namun Sang Bima tetap konsentrasi mencari di mana Tirta Kamandalu itu berada. Dalam keadaan setengah sadar akhirnya Bima mendapat anugrah dari Sang Hyang Nawa Ruci sehingga Bima bangun kembali. Tak lama kemudian setelah dilihat tidak sadarkan diri lagi akhirnya Bima diberi  anugrah lagi dan diberitahu bahwa ia telah ditipu oleh Resi Drona dan Duryodana. 

Bima disuruh masuk ke perutnya untuk mengetahui kehidupan manusia. Akhirnya Bima diantarkan ke kawasan Sang Hyang Semara. Sang Hyang Semara memberitahu bahwa Tirta Kamandalu yaitu untuk menjaga kehidupan Para Dewata, tetapi dapat  diambil oleh Bima. Akhirnya diketahui oleh para Dewata, kemudian Bima direbut dan mati lagi, dan dihidupkan kembali oleh Sang Hyang Nawa Ruci.

Bima diganti namanya menjadi Sang Wirota, ia rebut kembali Tirta Kamandalu dari Sang Hyang Bayu dan dibawa pulang ke Astina. Astina menyangkal bahwa yang dibawa Bima bukan Tirta Kamandalu. Resi Drona tidak menghargai jerih payah muridnya akhirnya dikutuk biar diseret oleh air laut. Tidak lama kemudian ada topan menyeret Resi Drona hingga jatuh di laut dan diseret gelombang besar.

Melihat kejadian ibarat Itu Bima tidak hingga hati membiarkan gurunya terombang ambing oleh ombak. Bima kembali menolong gurunya Resi Drona. Bima tidak memiliki rasa dendam terhadap gurunya. Resi Drona tertolong lagi oleh Bima sekalipun ia telah menipu dan membunuh secara halus. Sifat Bima yaitu ksama artinya memaafkan.